*** mulai april 2010, kategori luvislam dipindah ke blog SahabatRasul, ini menjawab pertanyaan kenapa isi blog menjadi berubah. sebenarnya tidak berubah, tetapi agar lebih tematik saja. *** syukron atas perhatiannya, dan siap menerima kritikan(^.^) syukron atas kunjungannya sobat(".") syukron atas segalanya(^.^) ***

[luvShare] permata bunda

Pernah denger judul itu khan.. atau malah belom pernah? Itu judul sinetron drama di DAAI TV. Kisah nyata yg ditayangin tiap hari senin - jumat jam 7 malem sampe 7.30, dan ulangannya jam 7 pagi... tapi.. hehe sinetronnya udah tuntas sih.. [jadi ngapain juga saya kasi tau yaa...gak penting]. kenapa jadi suka 'permata bunda', awalnya iseng aja... suatu hari pulang kantor .. abis mandi, solat, dan kegiatan rutin lainnya, saya nonton deh TV.. mmm apaan sih smua stasiun tayangin sinetron yg gitu2 aja dan gak ada bagusnya ditonton, apalagi yg sejak sebelom ramadhan sampe skg belom abis jg masa tayangnya.. ck ck.. akhirnya pencet deh channel paling ujung di TV rumah saya, ketemu DAAI TV lagi nayangin tuh sinetron. Teruus….

 
Kenapa saya tertarik? Karena kisah nyata pada sinetron ini sungguh membuat saya ingat sama ibu saya [yg selama ini rasanya saya tidak pernah ingat akan kesusahan beliau]. ‘permata bunda’ mengisahkan kisah keluarga yg dititipkan anak, chen2 panggilannya, yg mempunyai kelebihan yaitu hiperaktif dan tunagrahita. Sang ibu dan ayah sangat sedih di awal mulanya, tapi berkat orang2 di sekitarnya terutama yayasan budha tempat sang ibu menjadi sukarelawan, akhirnya mereka merasa kehadiran chen2 adalah berkah. Ibu yg merawat chen2 penuh kasih sayang, rasa cinta, kesabaran… duh gusti mau nangis deh… akhirnya berbuah, di mana tadinya chen2 gak bisa ngendaliin diri lalu berubah menjadi anak yg pintar dan perhatian pada orang2 yg membutuhkan pertolongan [sampe mencari donatur untuk berderma, subhanallah!]. Coba bayangin sodara2.. klo kita punya kerabat atau anak seperti itu APA iya kita bisa se-telaten itu? Yg ada pasti kita sibuk gimana nyari duit saja.. bukan begitu? Karena sang ayah memiliki sikap seperti itu pada chen2, cuek dan tidak ada kasih sayang sedikitpun. [gak usah jauh2 deh, dlm keluarga saya pun ada seperti itu, hanya mencari uang, tapi kesehatan anak … kadang jd sedikit terabaikan, mungkin gitu ya jaman skg]. 

Tapi berkat kesabaran sang ibu [sekali lagi… ibu] sang ayah jadi bisa peduli dan sayang sama chen2. Yang buat saya tersentuh, ketika sang nenek bercerita kepada adik chen2, si kembar, salah satu dr si kembar ini bertengkar dg ibunya sampai2 mendorong ibunya hingga jatuh, lalu sang ibu pergi menenangkan diri. dalam keadaan sedih ia pergi ke toko dan membelikan pakaian dalam model baru buat si kembar. hal itu terlihat si kembar yg mencari ibunya kemana-mana karena merasa bersalah. terharulah si kembar, ia telah menyakiti ibunya tapi ibunya mau membelikan yg terbaik buat dia. lanjut ke si Nenek tadi, ia bercerita, “waktu kalian masih dalam kandungan, ibu kalian takut kalo kalian lahir seperti chen2. Jadi ibu kalian makan yg banyak, apa saja di makannya, sehingga tubuhnya menjadi gendut, ia tak peduli pada bentuk tubuhnya, yang penting kalian sehat, walaupun salah satu dari kalian lahir dengan bibir sumbing, hal yg tak bisa dielakkan lagi. Apaaa sajaaa agar kalian sehat". si kembar menangis memeluk nenek, dan betapa sedihnya mereka melihat ibunya yg sekarang tubuhnya kurus. Ooh kenapa selama ini jadi lupa sama ibu yg udah ngelahirin kita, ibu yg mengandung 9 bulan, ibu yg mengasuh kita penuh kasih sayang…. Bu.. maafin aku ya.. udah ngelupain jasa2 ibu, pengorbanan ibu.. dan ketika dewasa aku banyak membantahmu… semoga Allah merahmatimu, bu… 

ibu dalam tokoh ini menggambarkan ibu yg sabar, mencintai dengan tulus dan penuh kasih. DAAI TV telah menampilkan sinetron drama - kisah nyata yg sungguh layak menjadi tontonan. dan kita sebagai sebagai anak sepatutnya bersyukur dilahirkan dalam keadaan sempurna dan seharusnya kita bisa berbuat lebih dari apa yg dilakukan chen2. saya yakin kita tersentuh setelah menonton ini dan berusaha melakukan yg terbaik buat ibu dan orang di sekitar kita.

:: buat smua ibu, bunda, umi di dunia ini.. terimakasih telah membesarkan kami dengan kasih sayang, semoga Allah Subhana Wata’ala merahmati ibu..:: 

Special for my mom, bunda eny, bunda reni, umi atin, umi iyya….

0 komen:

Post a Comment

komen nyookk :)
kalo gag punya blog, pilih NAME/URL yaaa..URLnya isi aja akun (pilih satu): FB, Twitter, FS, Email, Plurk, Gtalk/YM, MySpace, YouTube atau apapun -oOo- thanks a lot ^_*